Customer Service
+6281226826502

5 Inovasi Medis Pada Tahun 2020

  • 4 January 2021

Tahun 2020 secara keseluruhan merupakan tahun yang penuh gejolak. Pandemi Covid-19 telah mendominasi dan menjadi perhatian pada berita utama di media, pembuat kebijakan, dan pejabat kesehatan.

Walau di tengah pandemi Covid-19, komunitas medis tetap melakukan inovasi sehingga membuat kemajuan sepanjang tahun 2020. Berikut adalah 5 inovasi paling berpengaruh pada tahun ini:

  1. Tahun kode genetik

Pada bulan Oktober, Emmanuelle Charpentier dan Jennifer A. Doudna dianugerahi Hadiah Nobel di bidang Kimia karena menemukan gunting genetik CRISPR / Cas9. Alat "gunting" gen ini terdengar seperti - enzim "memotong potongan DNA untuk mengembalikannya ke fungsi normalnya," kata Dr. William Morris, direktur medis eksekutif Cleveland Clinic Innovations.

Charpentier dan Doudna menunjukkan bahwa alat genetika ini dapat dikendalikan untuk memotong segala jenis molekul DNA di lokasi yang ditentukan - tidak hanya membedakan DNA dari virus, karena gunting ini ada dalam bentuk aslinya.

Pada dasarnya, ini berarti kita dapat "menulis ulang kode kehidupan", menurut pengumuman resmi Hadiah Nobel. Morris mengatakan bahwa inovasi ini memiliki konsekuensi yang luas bagi orang-orang yang memiliki berbagai kondisi genetik.

  1. Terobosan dalam penelitian penyakit jantung dan stroke

Baru-baru ini, American Heart Association merilis daftar inovasinya sendiri dalam perawatan medis. Termasuk yang menjadi inovasi adalah studi baru fase 3 yang dapat mengubah cara kardiomiopati hipertrofik (ketika otot jantung menebal dan dapat menjadi kaku) diobati.

Inovasi lainnya adalah pengobatan baru yang mungkin mengubah pengobatan lini pertama untuk fibrilasi atrium (AFib) - operasi invasif minimal baru untuk mencegah stroke dan percobaan baru yang mengungkapkan lebih banyak pengobatan.

Presiden Asosiasi Jantung Amerika Dr. Mitchell S.V. Elkind, MS, FAAN, FAHA, menjelaskan bahwa “Mereka yang memiliki asuransi kesehatan memiliki tingkat pengendalian tekanan darah 43–54 persen, sedangkan yang tidak memiliki asuransi hanya 24 persen,”

“Meningkatkan akses ke perawatan berkualitas adalah salah satu cara terbaik yang kami miliki untuk meningkatkan kesehatan, dan di situlah kami di American Heart Association akan menempatkan upaya kami di tahun-tahun mendatang,” jelas Elkind.

  1. Kemajuan onkologi

Benjamin Neel, MD, PhD, direktur Perlmutter Cancer Center di NYU Langone Health, mengatakan 2020 telah menjadi tahun di mana penelitian kanker terlihat semakin maju di berbagai bidang. Dia mengatakan teknologi sedang dikembangkan untuk deteksi dini kanker melalui tes darah.

“Sudah lama diketahui bahwa tumor melepaskan DNA ke dalam aliran darah, kami memiliki teknologi yang berkembang dari sudut pandang pemantauan tumor, melakukan tes sensitif untuk tumor, untuk tes untuk kambuhnya kanker dan tes berbasis protein,” kata Neel kepada Healthline. , menguraikan penelitian saat ini.

Dia juga mengutip teknologi yang memodulasi pola urutan DNA pengaturan - yang mengacu pada bagian dari molekul DNA yang dapat mengubah cara gen mengekspresikan dirinya dalam makhluk hidup - untuk menentukan kapan pola metilasi mungkin mengarah pada perkembangan kanker.

Di antara sorotan penelitian lain selama setahun terakhir, Neel mengatakan para peneliti telah mengembangkan cara baru untuk "membius" mutasi genetik. Dia menyebutkan pekerjaan sedang dilakukan dalam mengembangkan senyawa untuk menurunkan reseptor androgen untuk sel kanker prostat - yang memungkinkan sel kanker ini tumbuh.

  1. Mendemokratisasikan akses ke perawatan medis

Salah satu perubahan terbesar tahun ini datang dalam bentuk gaya hidup baru (new normal) bahkan hingga saat harus berobat. Semakin banyak orang menjauh dari kantor dan ruang publik, mereka beralih ke telemedicine. Aplikasi Zoom merupakan sebuah dokter baru.

Morris mengatakan meskipun ini bukan penemuan medis, ini adalah pengembangan penting - dalam beberapa hal untuk menyelamatkan nyawa - tentang bagaimana kita berhubungan dengan perawatan kesehatan dalam hidup kita.

"Dari seluruh pandemi ini, salah satu hal yang kami temukan sebagai dokter adalah kami perlu melihat pasien di mana mereka berada," kata Morris. “Saat kami menjalani telemedicine, kami memiliki beberapa pasien melalui Skype dan kunjungan video, ada disinsentif dan kebijakan yang jelas diterapkan terhadap orang yang dengan mudah melintasi batas negara untuk mencari perawatan medis, menerima perawatan dari jarak jauh.”

Bahkan ketika profesional perawatan kesehatan tidak selalu bisa melihat pasien secara langsung tahun ini, penggunaan telemedicine telah menghasilkan "peningkatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam adopsi dan penggunaan alat-alat ini" dan mencari perawatan, tambah Morris.

  1. Tes darah untuk penyakit Alzheimer

Tahun ini, terobosan dalam penelitian dan pengobatan penyakit Alzheimer datang dalam bentuk tes darah yang dapat mendiagnosis bentuk demensia progresif ini. Meskipun beritanya sangat besar, tes ini masih dalam tahap uji coba. Jika akhirnya disetujui, tes sederhana untuk kondisi tersebut akan menjadi pengubah permainan.